Link Exchange

ikot..jangan tak ikot

Google+ Followers

Thursday, January 24, 2013

Nabi yang dirindui

Views

Assalammualaikum semua dan selamat tengahari. Apa menu korang tengahari ni? Aku? Macam biasa, puasa. Erm puasa yang sahurnya pukul9 pagi tadi..hehe..jangan marah yer..

Rutin aku kalau sampai je opis pagi2, on je komputer terus aku online semuanya. Tak kira la FB ke, twitter, blog dan yang sewaktu dengannya. Bukan apa,aku ni kalau dah start kerja tak boleh nak tengok. Kononnya fokus kat kerja (konon jela kan).

Jadi tengah kodek2 segala laman ni, aku singgah la kejap kat satu forum ni. Aku memang suka singgah dan korang pun patut singgah sebab boleh dapat banyak ilmu. Forum apa? Forum Saffmuslim. Apa salahnya nak promote kejap kan,tak rugi apa pun. Aku ada baca pasal satu artikel ni pasal Nabi Muhammad. Serius,baca macam tu pun aku rasa nak nangis. Menangis dengan pengorbanan dia untuk tarik semua orang menuju ke jalan yang benar. Sanggup terima caci maki tanpa ada satu pun balasan. Sentiasa meminta keampuan dari Allah walaupun pada pandangan kita,dia sudah cukup sifatnya. Kalau nak dibandingkan dengan diri aku ni, pantang disentuh skit dah mula melatah. Ya,contohilah Rasulullah kita yang mana dapat membentuk diri menjadi umat yang terbaik.

Aku pernah baca satu kisah. Tak pasti kat mana tapi ceritanya lebih kurang macam ni. Kalau ada salah,mintak tegur la ye sebab tak berapa ingat sebenarnya. Nabi bertanyakan soalan kepada para sahabat, siapakah umat yang paling mulia dan para sahabat menjawab "adakah kami yang engkau maksud kerana kami sentiasa dekat dengannya". Nabi mengiyakan jawapan para sahabat tetapi ianya bukanlah jawapan yang tepat lalu Nabi memberitahu.."Umat selepas kamu kerana mereka tidak pernah mengenali mahupun melihat wajah ku tetapi mereka sentiasa merindui ku".

Ceritanya lebih kurang begitu. Kalau salah harap betulkan. Jadi apa maksud Nabi Muhammad dengan "umat selepas kamu?". Kita? Ya, kita. Betapa tingginya martabat yang Nabi letak untuk kita. Kadang2 kita sendiri tidak tahu betapa hebatnya kita berbanding umat zaman terdahulu tapi kita terlalu terbuai dengan nafsu dan hilang pertimbangan dalam pemikiran. Sedih kan?

Marilah kita beramai2 berselawat ke atas Nabi Muhammad S.A.W tapi janganlah selawat hari ni je. Biasakan diri untuk sentiasa berselawat agar ingatan kita kepadanya tidak akan lupus dimamah waktu..

Salam Maulidur Rasul..



Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

Post a Comment