Link Exchange

ikot..jangan tak ikot

Google+ Followers

Wednesday, January 16, 2013

doa untuk sahabat (Bab 6)

Views
*****

"Jiha", jerkahan Quya yang tidak jauh dari tempat aku dan Syika berdiri membuatkan aku segera berpaling memandangnya. Dapat aku melihat dengan jelas ketengangan pada wajah Quya. Mana tidaknya, dia tidak suka sama sekali bila melihat kehadiran Syika pada ketika itu.

"Apa yang kau buat kat sini? aku rasa kau tak patut datang jumpa Jiha dengan apa yang kau dah buat hari tu", kata Quya sambil memandang tajam ke Syika. Syika hanya tersenyum, tidak mahu berbalah dengan Quya.

"aku nak pulangkan buku yang aku pinjam dulu. Lagipun exam dah nak mula kan", jawab aku, cuba meredakan keadaan.

"hm yela, cepat sikit. Aku ada hal nak bincang dengan kau sikit. Jangan sembang lama-lama sangat, aku tak suka tau kau buat baik dengan orang ni", kata Quya sambil pandangan matanya dijelingkan sedikit ke arah Syika. Aku hanya mengangguk pantas, ingin Quya cepat berlalu dari situ. Aku tidak mahu Syika berkecil hati dengan kata-kata Quya itu.

"maafkan Quya ye", Syika hanya menggelengkan kepalanya. Dia meraih kedua-dua tangan ku dan mengenggam erat.

"kau tak bagitahu dia lagi ke yang kau dah tahu hal sebenar pasal kes kecurian tu?" aku hanya tunduk. Tidak berani untuk bertentangan mata dengan Syika. Dia mengeluh kecil.

"kau tu baik sangat la Jiha sampaikan dia buat salah pun kau diamkan je. Sampai bila kau nak sembunyikan salah dia? Erm nampaknya dia lebih penting berbanding aku kan", Syika melarikan pandangannya apabila aku cuba memandangnya. Tangan ku dilepaskan perlahan-lahan.

"maafkan aku kalau kau rasa aku cuba lebihkan dia dari kau. Aku takde niat pun nak buat macam tu, dua-dua aku sayang tapi entah kenapa aku jadi berat hati nak cakap hal ni kat dia. Aku taknak keruhkan lagi keadaan ni", Syika hanya mendiamkan diri. Dia sendiri pelik dengan sikap sahabatnya itu yang terlalu menjaga hati Quya sampaikan hati dia sendiri pun berkecil hati dengan sikap Jiha yang hanya memandang kepentingan Quya berbandingnya.

"aku dah janji dengan mak dia yang aku akan ubah cara hidup dia", Syika berpaling lalu dengan tiba-tiba dia ketawa.

"kenapa?" tanya ku hairan.

"kau nak ubah hidup dia? hidup kau sendiri pun dah tunggang-langgang, ni kan plak nak ubah cara hidup orang lain. Tengok la cara kau tadi, dah macam kena cucuk hidung macam lembu je. Apa yang dia cakap semuanya kau ikut. Kalau kau nak tahu bukan kau yang cuba ubah hidup dia tapi dia yang ubah kau tahu tak!" jawab Syika. Agak keras bunyinya. Memang aku tak nafikan semua tu tapi apa yang aku tahu aku dah cuba sedaya upaya untuk mengubahnya. Perlu ke untuk aku mencuba lagi? Syika mengeluh lagi apabila melihat aku hanya mendiamkan diri.

"macam ni jela Jiha, apa kata kau betulkan hidup kau tu dan dalam masa yang sama kau betulkan la kawan yang kau sayang sangat tu. Aku dah taknak ambil tahu pasal hal tu semua. Good luck untuk exam kali ni. Aku taknak kau peningkan hal ni sampaikan pelajaran kau tersadai di tengah jalan. Aku taknak aku sorang je dapat kerja elok, aku nak kau dapat benda yang sama macam yang aku dapat. Dah,bak buku tu. Aku balik dulu, assalammualaikum",jelas Syika dengan panjang lebar sambil tangannya menyambut huluran ku. Aku hanya tersenyum mengenangkan apa yang dikatakan oleh Syika tadi sambil mata ku mengekori pemergian Syika sehingga bayangnya hilang.

"oi apa yang tercegat kat situ lagi. Kawan kau tu dah lama balik. Masuk cepat, kan aku ada hal nak bincang dengan kau",

"yela, nak masuk la ni", aku merengus tak puas hati. Hish nak layan perasaan kejap pun tak boleh, menyibuk je. Bisik aku di dalam hati.

"kau nak cakap pasal apa ni?" tanya ku sambil membuka tudung. Suasana sepi di dalam bilik membuatkan aku berpaling memandang Quya yang duduk menghadap aku. Aku yang sedang berdiri menghampirinya lalu duduk berhadapan dengannya.

"kau kenapa ni? ada masalah?" soal ku apabila dia masih lagi mendiamkan diri. Serba tak kena aku melihat keadaannya.

"kalau aku tanya, kau marah tak?" aku hanya tersengih mendengar soalan Quya itu.

"ish kau ni, aku tengah serius dia tersengih plak", kata Quya sambil memuncungkan mulutnya tanda merajuk.

"yela, dah kau tak tanya lagi macam mana aku nak tahu aku marah ke tak. Cuba kau tanya dulu, baru la aku boleh cakap", aku masih lagi tersengih dan Quya hanya mencebik.

"yela tapi aku tahu mesti kau tak akan marah punya la", kali ini Quya pula yang tersengih.

"erm kau nak tanya pasal apa ni?" soal ku hairan. Mana tak hairannya, tiba-tiba je dia nak tanya sesuatu. Aku tak suka berteka-teki ni.

"erm sebenarnya aku nak tanya pasal hubungan kau dengan Asrul. Kau dengan dia ada apa-apa ke?" aku tergamam sebentar. Soalan yang aku langsung tak jangkakan akan keluar dari mulut Quya. Memang baru-baru aku telah menolak lamaran Asrul tapi bila pertanyaan Quya sampai ke telinga ku ada perasaan lain plak yang hadir.

"takde apa-apa hubungan. Kenapa?" aku beranikan diri untuk bertanya. Quya hanya tersenyum lebar membuatkan hati ku makin berdebar.

"owh bagus la tu sebab aku dengar Asrul lamar kau", kata-kata Quya itu membuatkan aku hampir tersedak. Tentang lamaran itu memang aku tidak mahu Quya tahu. Cukuplah Syika saja yang tahu hal ini. Terkejut juga aku bila Quya tahu tentang hal ini. Siapa plak yang bagitahu?

"eh mana ada la", aku cuba menipu. Tiba-tiba Quya menggenggam tanganku.

"bagus la tu jadi aku tak la rampas dia dari siapa-siapa kan?" kerutan di dahi ku kelihatan.

"rampas? maksud kau?" perasaan tidak enak sudah menular ke seluruh badan ku.

"sebenarnya aku suka kat dia dan esok aku nak luahkan semuanya kat dia. Aku harap sangat dia suka kat aku", lidah ku terkelu, tak tahu apa yang perlu aku katakan. Quya pula hanya tersenyum, tidak memahami apa yang sedang melanda hati aku tatkala itu.




"dia suka saya!" kata-kata Asrul itu mengejutkan aku dan Syika.

"hish kau ni Asrul. Orang ni tengah bercerita, hilangkan mood aku jela", Syika tidak puas hati. Asrul hanya tersengih dan mengakui kesilapannya yang memotong cerita aku dengan tiba-tiba.

"tapi tak kan la dia suka saya, saya tak percaya la semua tu", Asrul memandang lautan yang terbentang luas.

'tapi cara dia meluahkan perkara itu, saya betul-betul nampak keikhlasan dia", Asrul berpaling memandang aku, ada perkara yang bermain di dalam fikiran dia.

"mungkin dia ada sebab buat macam tu", jawab Asrul perlahan.

"ke kau saja buat-buat tak tahu. Lelaki zaman sekarang mana boleh kita nak percaya sangat. Kata tak suka tapi suka", Asrul hanya tersenyum mendengar kata-kata sindiran Syika itu. Aku pula dengan pantas menyiku Syika.

"aduh! yang kau siku aku ni kenapa", aku hanya tersengih apabila Asrul menyedari tindakan spontan aku itu.

"saya faham, zaman sekarang ni mulut orang lebih manis dari madu lebah tapi apa yang saya katakan tadi bukan kosong semata-mata. Saya tahu, Quya ada sebab buat semua tu", aku dan Syika terdiam. Masing-masing memikirkan sesuatu yang mungkin tidak pernah kami perasan sebelum ini.

"kalau tak, tak kan la dia sanggup datang jumpa saya", aku tergamam. Syika terkejut.

"dia jumpa awak? buat apa?" soal ku ingin tahu..

"sebab awak",

"sebab saya?" Asrul hanya mengangguk.


~BERSAMBUNG~
Post a Comment