Link Exchange

ikot..jangan tak ikot

Google+ Followers

Wednesday, January 16, 2013

doa untuk sahabat (Bab 9)

Views
*****

"kau dari mana?" soal aku apabila melihat Syika berada di muka pintu. Syika hanya diam sambil kaki cepat melangkah menuju ke biliknya. Aku hairan dengan kelakuannya. Bingkas aku bangun dan menahan langkahnya.

"kau kenapa hari ni? pelik je,ada masalah ke? kalau ada masalah cerita la kat aku", lama juga Syika mendiamkan diri. Aku pula dilanda kegelisahan. Risau melihat perubahan pada Syika. Apa sudah jadi?

"ini hal personal aku, rasanya tak payah la aku cerita kat kau", tanpa menunggu jawapan dari aku, Syika terus berlalu. Bammm! Hentakan pintu bergema mengejutkan aku. Ayat yang pernah digunakannya kini dipulangkan kembali. Adakah Syika sudah tahu hal yang sebenanrnya? Sedang aku masih lagi termanggu di situ, terdengar bunyi pintu terkuak. Aku berpaling. Muncul wajah Syika yang sangat serius. Ya,itulah kali pertama aku melihatnya.

"lupa plak aku nak bagitahu kau. Quya dah sedar dari koma", tergamam aku sebentar. Aku tidak terkejut langsung dengan berita tersebut kerana Aku sudah pun tahu akan perkara itu tapi yang mengejutkan aku adalah bagaimana Syika tahu akan keadaan Quya? Bukankah Syika tidak pernah ambil tahu akan hal Quya selama ini. Mereka diibaratkan "berperang" dalam diam. Tanpa kata, cukuplah sekadar renungan yang tajam apabila mereka bertembung antara satu sama lain.

"kau....pergi....jumpa dia ke?" soal ku dengan teragak-agak. Syika memandang aku, kali ini dengan pandangan sayu. Lama dia merenung ku dengan cara itu. Aku mula tidak senang duduk. Peluh mula memercik,suhu mula naik menunjukkan suhu semakin panas walaupun situasi dalam keadaan dingin.

"bukan aku yang nak pergi jumpa dia tapi dia yang nak jumpa aku", debaran yang sedari tadi berdegup, kini semakin laju. Apa yang diperkatakan oleh Quya? aku ingin tahu tapi mulut ku bagaikan terkunci. Tidak mahu lanjutkan lagi persoalan yang sudah semakin sesak di dalam otak. Aku berlalu pergi tanpa kata.

"kau tak nak tahu apa yang Quya bagitahu aku?" bagaikan tahu apa yang bermain di benak tatkala itu, Syika menyoal tanpa mengetahui aku cuba mengelak.

"itu hal personal kau kan, tak perlulah kau ceritakan pada aku", pantas aku memberi jawapan dan menyambung kembali langkah ku sebentar tadi. Jika perkara ini telah pun terbongkar, biarlah aku diamkan diri buat sementara waktu. Itu lebih baik. Aku berikan ruang kepada Syika untuk menerima kenyataan ini. Kenyataan yang tidak pernah dia sangkakan akan terjadi. Perlahan airmata ku menitis. Aku juga tidak pernah minta perkara ini akan terjadi. Aku juga terlalu ikutkan perasaan tanpa sedar aku menganiya orang lain. Ya Allah, ampunkan dosa hamba Mu ini..

Syika masih lagi berdiri di muka pintu biliknya, cuba tenangkan dirinya yang sedang dilanda amarah. Akhirnya airmatanya yang jatuh, menghilangkan segala amarahnya sebentar tadi. Tidak sanggup dia mendengar segala yang diceritakan oleh Quya sebentar tadi. Pada sangkaannya, Quya hanya sekadar mereka-reka cerita untuk menghancurkan hubungannya bersama Jiha tapi kepercayaannya mula muncul sedikit demi sedikit apabila Quya mula menunjukkan bukti. Kepalanya mula mengimbau kembali kenangan dulu yang dia tidak pernah sangka ada kesilapan dalam setiap kejadian. Kenapa dia tidak pernah sedar akan semua itu? Ah! Dia terlalu sayangkan Jiha sehinggakan keburukan Jiha dipandang sepi.

"Jiha, untuk pengetahuan kau. Asrul pun ada jugak masa tu",


**

"kenapa awak nak jumpa saya?" tanya Asrul apabila sesusuk tubuh berdiri di sebelahnya. Dia berpaling sebentar, memandang adiknya yang berdiri tidak jauh dari tempat mereka. Aku mendiamkan diri sambil menarik nafas panjang. Sukar untuk aku luahkan rasa hati. Aku sendiri tidak tahu kenapa saat ini aku mencari kelibat Asrul untuk tenangkan keadaan. Bukan. Untuk tenangkan diri aku sendiri. Benarkah aku sudah mula menerima kehadirannya?

"saya.....", aku menundukkan kepala. Terasa berat untuk berkata. Asrul memandang. Dia cuba menahan rasa marah yang sudah bercampur-baur dengan kecewa. Ah! bagaimana dia ingin mengawal perasaan ini tatkala orang yang dia dambakan sedang berperang dengan diri sendiri. Perlukah dia membantu? Membantu membetulkan keadaan yang telah dilakukan gadis ini. Mampukah dia? Dia menggelengkan kepalanya, cuba menidakkan perasaannya tatkala itu. Dia perlu kuatkan diri. Ya Allah, bantulah hamba Mu ini.

"saya dah buat salah dan saya tak tahu nak buat apa. Tolong saya", aku mengangkat wajah memandangnya sayu. Pantas Asrul melarikan pandangannya. Dia perlu tegas.

"awak dah salah pilih orang untuk membantu awak", dahi ku berkerut. Tidak faham dengan apa yang cuba dikatakan oleh Asrul.

"maksud awak?" pelbagai persoalan mula menyesakkan kembali ruangan fikiran ku. Asrul menarik nafas panjang. Dia tidak tahu bagaimana penerimaan gadis dihadapannya ini apabila mengetahui hal sebenarnya.

"bukan Syika seorang je yang Quya nak jumpa....saya pun dia nak jumpa", aku tersentap. Maknanya Asrul juga ada ketika pertemuan tersebut. Aku terdiam. Apa yang cuba Quya lakukan? hebohkan segalanya kepada semua orang? Sekarang ini siapa yang perlu disalahkan, aku atau Quya? Dia cuba mengaibkan aku. Prasangka buruk mula menguasai fikiran ku.

"jadi awak dah ubah fikiran la sekarang ni?" kata ku sambil suara di tinggikan sedikit. Asrul memandang.

"apa maksud awak? ubah apa?" soal Asrul kembali. Dia cuba bertenang dan tidak mahu mengeruhkan lagi keadaan.

"selama ini awak memang ada perasaan dengan Quya kan?" Dahi Asrul berkerut. Apa kena-mengena soal perasaannya dan dengan apa yang telah aku lakukan. Kemarahan cuba menguasai dirinya.

"soal benda ni takde kena-mengena dengan perasaan saya terhadap awak. Awak nak tahu apa yang Quya cerita kat saya. Dia cakap.....",

"cukup!!" serta-merta aku menutup telinga. Tidak mahu mendengar perkataan selanjutnya.

"cukup", kata ku lemah. Airmata mula mengalir. Ya, aku tidak kuat untuk menghadapi segalanya. Bak kata orang, berani buat beranilah tanggung tapi aku? Tanpa kata aku melangkah pergi. Asrul terkebil-kebil ditinggalkan keseorang di situ. Salahkah dia yang cuba menyalahi aku bertubi-tubi? Dia bukan hendak menyalahkan tapi sekurang-kurangnya kata2 maaf itu diperlukan. Ya,hanya perlu memohon maaf. Itu saja.



~BERSAMBUNG~
Post a Comment