Link Exchange

ikot..jangan tak ikot

Google+ Followers

Monday, December 14, 2015

Susah, memang susah.

Views

Assalammualaikum. Selamat malam semua..

Malam ni ada benda yang menganggu fikiran aku jadi susah sikit la nak lelapkan mata. Bulan ni memang bulan paling mencabar bagi aku. Sebelum ni pun ada juga tapi boleh hadap lagi la kan tapi bulan ni memangggggg...haishh sampai aku sendiri pun tak tahu nak luahkan melalui perkataan macam mana.

Sebenarnya ianya salah satu ujian buat aku. Ujian untuk menguji ataupun balasan yang tanpa sedar, aku ada buat kesilapan. Itu memang aku tak boleh nak pastikan. Apa yang berlaku pasti ada sebabnya. Untuk makluman, semua orang ada masalah masing², itu tak dapat dinafikan lagi. Lain orang, lain la masalahnya. Tapi satu nasihat yang aku nak bagi, korang jangan mengharapkan orang lain nak faham masalah korang. Jangan sesekali mengharapkan apa² pun walaupun orang tu dah faham sangat situasi kau, maksud aku, dia dah nampak masalah kau tu tapi masih lagi buat² tak faham.

Aku sebenarnya tak rasa kecewa sangat bila berhadapan dengan orang macam ni. Kita sendiri pun tak tahu, mungkin dia pun ada masalah sendiri juga yang membuatkan dia tak boleh nak faham situasi kita. Kan kita ada masalah masing². Macam mana kau mengharapkan orang lain faham situasi kau, macam tu juga pengharapan orang tu terhadap kau. Kita tak akan tahu, betul tak? Kita cuma fikir, "kenapa la dorang ni tak boleh nak faham aku, padahal kawan baik". Tolong, korang jangan fikir macam tu. Bak kata orang puteh, "think positive". Korang kena fikir macam tu untuk kebaikan diri sendiri sebab kalau korang menghadapi masalah ni dengan kawan baik korang, trust me..korang mesti gaduh atau ada unsur² nak bermasam muka.

Macam mana nak "think positive" kalau kita betul² mengharapkan orang tu faham situasi kita? Macam mana kalau kita betul² tak ada pilihan lain selain itu?

Hm kejap, aku fikir jawapannya dulu...

Okey. Macam ni jela. Ada masalah yang korang tak boleh nak lalui tanpa perhatian dari orang lain. Ya, aku faham. Aku ada dua cara. Ini kira dari pandangan aku jela. Kalau korang ada pandangan sendiri, jangan risau. Anda boleh lakukannya juga. Anda bebas untuk memilih. Hehe. Okey, yang pertama. Kalau korang memang tak boleh tahan sangat sampai perlukan seseorang untuk faham situasi hanya dengan mendengar, anda boleh bercerita masalah anda dengan orang yang anda tidak begitu rapat. Kenal tapi tak rapat. Cuma kena pastikan dia seorang pendengar yang setia la kan. Hehe. Dan juga pastikan orang itu tidak berkait rapat dengan orang yang anda kenal atau dengan kawan baik anda. Jadi masa tula anda boleh luahkan apa saja yang terpendam di dalam hati. Hm itu dah dikira mengumpat ke? Haha.

Okey, yang kedua adalah bersabar dan pastinya ada jalan untuk orang yang sabar. Kadang² kita akan jadi cepat marah kalau orang tak cuba nak faham situasi kita. Tak apa, abaikan saja semua perasaan yang macam tu. Bukan senang untuk menjadi senang dan bukan susah untuk menjadi susah. Sentiasa bersyukur dengan apa yang kita ada. Tak nama kehidupan la kalau semuanya senang, pasti ada susahnya. InsyaAllah, kita kena sentiasa mendoakan agar segala kehidupan kita dipermudahkan. Jadi masalah kita pasti dapat diselesaikan dengan mudah walaupun melalui jalan yang susah. Kita tak akan rugi apa pun kalau buat macam tu. InsyaAllah, kalau kita lebih sabar. Allah akan kurniakan bantuan yang kita sendiri tidak akan menyangka.

Jadi kata akhir dari aku, berhati² dalam menjalani kehidupan seharian. Ianya mungkin tidak seindah drama akasia tapi insyaAllah, mungkin ianya secantik iman yang boleh membawa kita ke syurgawi.

p/s: terima kasih pada orang yang membantu aku tanpa tahu masalah yang aku hadapi saat ini. Sangat bersyukur sebenarnya. InsyaAllah, bantuan Allah itu sentiasa ada. Jadi, rajin² ingat Allah kerana itu mungkin salah satu teguran untuk kita yang tengah leka.

Tuesday, December 1, 2015

Masalah itu bukan beban.

Views

Assalammualaikum..

Alhamdulillah, kita masih lagi mampu bernafas di bumi Allah ini dan dapat menambahkan lagi amal ibadah kita. Takziah buat keluarga Pak Yus (jambu) dan pelakon lagenda kita iaitu mariani yang telah pergi buat selama-lamanya. Pastinya pemergian yang mengejutkan semua. Al-Fatihah buat mereka.

Malam ni, perasaan suram mula menyelubungi hati dan juga fikiran. Hendak ke kanan tidak,hendak ke kiri pun tidak. Hanya membatu seribu bahasa sambil pandangan jauh dilemparkan ke hadapan. Keluhan demi keluhan mula kedengaran. Adakah aku mula menyalahkan keadaan? Entah. Adakah aku mula merungut dengan apa yang terjadi? Mungkin. Hurm...

Rakyat islam di syria, palestin dan sewaktu dengannya pasti tidak pernah mengeluh dengan apa yang terjadi terhadap mereka kerana mereka sentiasa berpegang teguh dengan iman. Iman yang tiada tandingannya. Kita yang sering kali dihujani dengan masalah sebesar kuman pun, tidak dapat selesaikannya dengan mudah. Apatah lagi mahu berhadapan dengan yang besar. Hancur rasanya badan. Mereka yang sering kali menangis duka, sering dihujani dengan peluru dan juga dihimpit kesejukkan tatkala cuba menyelamatkan diri di tengah lautan. Apakah kita sehebat mereka?

Malam ini juga buat pertama kali, aku menangis melepaskan apa saja yang terbuku di hati. Topeng yang aku pakai tidak kira di depan orang atau di depan diri sendiri, terlucut tanpa di pinta. Topeng yang seakan menunjukkan diri aku serba tabah padahal rapuh semata-mata. Tidak tahu pada siapa harus aku layangkan segala luahan yang sudah bertahun-tahun aku simpan. Ianya sangat menyesakkan diri sendiri. Sangat!

Melihatkan pada mereka yang seakan tidak pernah takut pada kematian sering buat aku terasa betapa kerdilnya aku. Mana taknya, aku yang punya masalah sekecil ini pun sudah mula berputus asa dan cuba mengaku kalah. Ah! Malunya. Allah itu sentiasa meletakkan ujian pada hambanya yang mampu untuk menanggungnya. Pastinya ujian itu sememang untuk aku kerna DIA tahu, aku mampu tanganinya walaupun ianya nampak sukar. Di situ letaknya kekuatan iman seseorang itu. Mahu meneruskan langkah ataupun berhenti dan berpatah kembali. Pilihan itu bukan pada DIA tapi kita.

Allahuakhbar!

Terasa leka buat sementara. Leka kerana memikirkan untuk kesenangan di dunia padahal di akhirat itu yang kekal. Allah.. moga Allah setiasa kuatkan hati dan iman aku kerana pastinya apa dilakukan bukan sekadar untuk diri sendiri tapi untuk DIA. InsyaAllah..

p/s: lega betul dapat menangis malam² macam ni 😢😢

Friday, November 6, 2015

Kenapakah wanita itu?

Views

Assalamualaikum semua. Rindu nak menaip jadi apa lagi menerjahlah aku ke sini. Hehe.

Hari ni aku sekadar mahu bercerita. Bercerita kisah yang entah realiti atau fantasi atau hanya aku je yang rasa. Kita selalu dengar, wanita itu lebih mudah matang dari lelaki. Kadang2 ada lelaki yang sudah berumur berpuluh tahun tapi masih bersikap kebudak-budakan. Hm jangan marah aku pula, ini sekadar pandangan sesetengah orang. Lain orang lain pandangannya. Betul? Hehe. Jadi aku pula bagaimana? Sudah matangkah? Belum kot. Haha! Cuma terasa selesa dengan kehidupan sekarang.

Ada seorang rakan sekerja pernah menegur aku, wanita jangan terlalu selesa dengan apa yang dia ada kerana dia tak akan memandang yang lain dan sekadar memfokuskan hidupnya tanpa fikir apa yang akan jadi pada masa hadapan. Aku pernah merasa selesa dan kadang2 hanya datang mainan perasaan takut tapi hanya sekejap. Kemudian lupa.

Mungkin dengan sikap macam ni,ada wanita yang tidak suka membuang masa. Wanita yang kecewa dan perjalanan yang dianggap sia2 jadi dia putuskan untuk melangkah sendiri. Mungkin penat. Ada rakan seperjuangan berseloroh, "baru aku rasa kenapa ada wanita yang tidak mahu berkahwin. Ada 2kemungkinan. Pertama, dia sudah ada semuanya dan kedua, dia sudah penat untuk bercinta". Aku sekadar tersenyum.

Jadi jangan bermain dengan wanita yang sangat berdikari kerana dia banyak benda lain nak fikir selain lelaki. Aku dengar pun macam menakutkan. Haha. Kalau anda berhadapan dengan wanita ini, tunjukkanlah walau sikit kematangan anda itu kalau tak confirm dia rimas.

Apa yang aku merapu pun aku tak tahu. Takde benda nak buat,macam ni la. Jadi siapa yang baca mesti tak faham,apa yang aku cuba sampaikan. Entah la,aku pun pakai taip je. Kalau rajin,korang baca jela. Hilangkan bosan. Hehe. (Sebenarnya merehat otak ni). Segala apa yang aku tuliskan tu sekadar pandangan/pendapat aku sahaja. Tiada kena-mengena dengan yang mati ataupun hidup ye.

Peace,no war!