Link Exchange

ikot..jangan tak ikot

Google+ Followers

Wednesday, January 16, 2013

doa untuk sahabat (Bab 7)

Views
*****

"kau ok?" aku yang tengah mengelamun agak terkejut dengan sapaan Syika itu. Aku hanya mengangguk.

"kau masih fikir pasal apa yang diceritakan Asrul hari tu?" aku memandang Syika dan pastinya Syika dapat jawapannya tanpa perlu aku membuka mulut.

"pelik kan", tiba-tiba aku bersuara setelah lama mendiamkan diri. Angin malam memasuki tingkap dan menyapa lembut. Syika yang baru saja ingin menutup tingkap terhenti. Akhirnya dibiarkan saja tingkap itu terbuka. perlahan-lahan dia menghampiri aku yang sedang duduk di katil.

"apa maksud kau dengan pelik tu?" soal Syika ingin tahu apa yang bermain di fikiran ku saat itu.

"kenapa Quya buat macam tu? dia tak nak aku dekat dengan Asrul ke?" Syika hanya mendiamkan diri. Tidak tahu jawapan apa yang perlu diberikan. Dia teringat tentang cerita Asrul beberapa hari yang lepas. Dari cerita Asrul, Quya pergi menemuinya lalu menyatakan bahawa Jiha tidak mahu diganggu dan dia tidak mempunyai apa-apa perasaan pun terhadap lelaki itu. Jika benar apa yang diceritakan oleh Asrul itu, apa niat Quya sebenarnya? Ya, dia pun hairan.

"oiii aku tengah tanya kau ni, termenung plak dia", kali ini dia plak terkejut dengan sergahan aku itu.

"bukan termenung tapi tengah fikir", jawab Syika sambil tersengih, cuba menutup kesalahannya tadi yang tidak menumpukan perhatian terhadap apa yang aku sedang bicarakan.

"Hm yela tu. dah la, kau pergi tidur. esok aku nak melawat Quya", dahi Syika berkerut.

"kau masih nak melawat dia ke?" aku yang baru saja merebahkan badan di atas katil hanya mendiamkan diri.

"ikut kau la tapi kalau aku kat tempat kau, aku tak akan melawat dia dah lepas apa yang dia buat kat kau", kata Syika sambil berlalu.

"besar mana pun kesalahan dia, dia tetap kawan aku", langkah Syika terhenti. Dia berpaling. Aku hanya membatukan diri membelakangi Syika. Kedengaran keluhan kecil lalu pintu di tutup. Aku tahu, Syika agak kecewa dengan keputusan yang aku ambil tapi Quya tetap sahabat ku. Perlukah aku berlaku kejam? Bukan hak aku untuk memberi pembalasan tehadapnya. Moga Allah sentiasa mempermudahkan segalanya, amin.




"akak!" laungan seseorang menghentikan langkah ku. Aku berpaling ingin tahu siapakah gerangan yang memanggil ku.

"akak tak boleh tengok kak Quya hari ni", kata Qila sambil tercungap-cungap menahan penat akibatnya mengejar ku sebentar tadi.

"kenapa?" soal ku ingin tahu.

"malam ni tiba-tiba plak mak nak jaga akak Quya jadi tak boleh la akak melawat dia malam ni. kalau mak tahu mesti dia marah", kecewa. Itu saja mampu aku rasa waktu itu.

"tak boleh ke akak jumpa dia kejap sebelum mak Qila sampai?" soal ku. Qila menjadi serba tak kena. Jika maknya ternampak perbutannya, pasti akan dimarahi.

"maafkan Qila, kali ni memang tak boleh. Qila tak sanggup nak tanggung risiko kalau mak nampak nanti", jelas Qila agar aku faham dengan situasinya saat itu. Aku mengeluh kecil dan mengangguk tanda faham.

"takpe la. kalau ada masa yang akak boleh melawat dia, Qila bagitahu akak yer", Qila hanya mengangguk pantas sambil tersenyum. Lega bila aku memahami keadaannya. Malam itu aku melangkah lemah keluar dari hospital dan juga ada sepasang mata turut mengekori langkah ku tanpa aku sedari.



~BERSAMBUNG~
Post a Comment