Link Exchange

ikot..jangan tak ikot

Google+ Followers

Monday, September 26, 2011

Cerpen : Ampunkan Aku

Views
sebelum ni, tiap kali aku buat cerpen mesti aku pakai post je kan so kali ni aku nak ubah la sikitkan. aku nak berikan penerangan atas setiap cerita yang aku tulis kat FikrahIslam tue sebab kadang2 orang tak boleh faham dengan jalan cerita aku tu mungkin sebab terlalu pendek. tajuk cerita aku kali ni ialah "Ampunkan Aku". dah beberapa minggu aku tak post cerita akhirnya cerita ni jugak yang terluah dari kotak fikiran aku gara-gara melihat seorang sahabat aku mula berubah. apa pandangan orang terhadap orang yang baru saja ingin berubah? apa perasaan orang itu apabila perubahannya itu tidak diterima? itulah topik utama dalam jalan cerita aku kali ini so harap sangat korang boleh terima jalan cerita aku kali ini walaupun ianya agak pendek sekali..



*****

Langit begitu cerah hari ini tetapi terlalu gelap pada pandanganku. Aku menoleh melihat tanah yang masih lagi merah. Aku mengetap bibir, terasa ada debaran yang kuat di dalam diri. Entah kenapa aku dapat merasa terlalu pantas masa berlalu hingga dapat melenyapkan segalanya dalam sekelip mata. Ah! Benarkah apa yang sedang berlaku ini, getusku di dalam hati. Kurang percaya dengan apa yang aku lihat. Aku masih lagi kaku di situ, tidak bergerak walaupun sedikit. Ada sepasang mata yang setia memerhatikan tingkahlaku ku.

“Sabarlah, mungkin ini satu ujian untuk kamu”, aku masih membatukan diri di kuburan itu. Kata-kata ustaz Kamarul langsung tidakku endahkan.

“Baliklah, sentiasalah berdoa agar ibu kamu sentiasa berada di lindungan-Nya”, kata ustaz Kamarul seakan memujuk. Aku mengangkat wajah memandang ustaz Kamarul yang sedang berdiri di sebelah.

“Apakah doa orang seperti saya ini akan diperkenankan?” ustaz Kamarul hanya tersenyum mendengar pertanyaan yang keluar dari mulut ku.

“Bertaubatlah. Allah itu maha pengampun”, mata aku mengekori langkah ustaz Kamarul sehingga hilang dari pandangan ku. Perlahan aku bangun dan menatap kuburan itu sebelum melangkah pergi sambil menyimpan tekad di dalam hati.



*****

“Makcik, mari saya tolong”, wanita itu hanya tersenyum melihat aku yang sudah sedia menghulurkan tangan untuk membantu tetapi tidak lama.

“Hoi kau nak buat apa tu?” jerit seorang gadis sambil menuju ke arah mereka.

“Kenapa marah dia. Dia nak tolong mak ni”, jelas wanita itu, agak kesal dengan sikap anaknya itu.

“Mak tak tahu ke? Ini la anak makcik Limah tu. Dia bukan nak tolong mak pun, ntah-ntah dia nak mencuri je. Marilah mak, biar saya yang bawakan”, tersentak aku apabila mendengar cacian dan hinaan orang sekeliling terhadap ku. Tidak cukupkah aku berubah? Tiada peluangkah untuk aku diterima kembali?


“Tengok apa yang diorang buat kat kau bila kau berubah?” ada suara yang amat aku kenali menyapa dari belakang. Aku berpaling.

“Salahkah aku berubah?” pertanyaan itu laju dituturkan kepada satu-satunya sahabat yang aku ada. Intan hanya mengeluh kecil.

“Sampai bila kau nak berhadapan dengan hinaan dan cacian ni? Kau berubah ataupun tak diorang tak akan ambil tahu pun dan tiap tindakan kau tu akan dianggap salah walaupun niat kau tu baik”, pujuk Intan supaya aku sedar bahawa perubahan yang dilakukan itu hanyalah sia-sia sahaja. Aku hanya mendiamkan diri, fikiran ku ligat memikirkan kata-kata Intan itu.


*****

“Salahkah saya berubah?” soalan yang sama diajukan kerana soalan itulah yang sering bermain di minda ku saat itu. Makcik Rohayu menggeleng laju. Raut wajah wanita itu ditatap lembut. Wanita itulah yang dibantunya tempoh hari. Aku agak terkejut dengan kehadiran wanita itu, risau jika dimarahi oleh anak gadis wanita itu lagi.

“Makcik ni bukanlah pandai dalam memperkatakan soal agama tetapi kamu kena tabahkan hati, kuatkan iman untuk tempuhi semua ini. Berdoalah selalu moga dipermudahkan segala perjalanan hidup agar lebih sempurna”, aku masih mendiamkan diri. Perlahan makcik Rohayu membelai lembut kepala aku. Ah! Rindu aku pada ibu.

“Terlalu banyak dosa saya, makcik”, hampir menitis airmataku. Sedih dengan apa yang telah terjadi dahulu. Aku tidak mahu mengulanginya kembali. Hati ku telah di robek setelah pemergian ibu tercinta akibat kesilapan ku sendiri.

“Bertaubatlah. Allah itu maha pengampun”, tersentak aku mendengar kata-kata makcik Rohayu itu. Airmata ku tidak dapat ditahan lagi, deras mengalir ke pipi. Ada perasaan terharu menyerbu ke ruang perasaan.

Ya Allah, begitu sayangnya Engkau kepada hambamu ini sehingga menghantar dua keajaiban dalam masa yang berbeza. Jika ini adalah cahaya hidayah yang Engkau suluhkan untuk ku, pastinya aku akan laluinya dengan penuh keimanan dan ketaqwaan kepada Mu, Ya Allah. Ampunkanlah segala dosa-dosa ku, aku menyesal dengan perbuatan ku sebelum ini. terimalah taubat hamba Mu yang hina ini. Ampunkanlah dosa ibu ku yang telah membesarkan aku dengan susuannya. Jauhilah dia dari api neraka dan tempatkanlah dia dikalangan kekasih Mu, Ya Allah.

*****

“Alia, kenapa ni?” tanya ibu selepas melihatnya rebah dengan tiba-tiba ketika ingin memasuki bilik. Mukanya pucat lesi dan tidak bermaya. Ibu yang pada ketika itu sedang cemas pantas mengangkatnya memasuki bilik dan merebahkan badannya di atas katil. Luas langkah ibu keluar dari rumah, cuba meminta pertolongan dari jiran walaupun ketika itu ibu tidak berapa sihat. Ibu gagahkan juga untuk melangkah di bawah sinaran terik tetapi sayangnya, rayuannya tidak diendahkan oleh jiran tetangga yang sudah sedia maklum dengan perangai anaknya itu. Siapa tidak kenal dengan anak makcik Limah. Suka menggoda lelaki di kampung, ditipunya semua orang, diusung ke sana ke mari dan akhirnya mengandung anak luar nikah. Ibu tidak pernah salahkannya, ibu tetap menjaganya tidak kira masa dan waktu. Ibu sentiasa ada di sisinya ketika diperlukan tetapi dia silap kerana tidak menghargai langsung pengorbanan ibu yang akhirnya menghembuskan nafas terakhir di tengah jalan. Mujur ustaz Kamarul sedang melalui jalan itu dan dialah yang membantu menguruskan segalanya dan aku pula, meratap kesedihan kerana tidak sempat untuk memohon maaf dan menatap wajah ibu untuk kali terakhir.

“ibu, ampunkan Alia”, kali ini, airmata ku tidak lagi mengalir dan pastinya aku akan tabah mengharungi masa yang akan datang dengan penuh keimanan moga Allah meredhai apa yang aku lakukan sekarang, Wallahhualam…


~TAMAT~
Post a Comment