Link Exchange

ikot..jangan tak ikot

Google+ Followers

Friday, June 17, 2011

Ungkit-Mengungkit, Lidah Tidak Bertulang

Views
“Abang!!”, Syahid yang sedang khusyuk menyiram pokok di halaman terkejut dengan panggilan adiknya, Alisya.

“Abang!!”, panggil Alisya lagi apabila panggilannya itu tidak disahut.

“Kenapa?” jawab Syahid acuh tak acuh apabila Alisya datang mendekatinya sambil mencekak pinggang.

Abang guna laptop Alisya ye?” tanya Alisya. Syahid menganggukkan kepalanya, malas dia untuk melayan kerenah adiknya itu.

“Kenapa tak minta izin dulu?” tanya Alisya lagi sambil memandang Syahid dengan perasaan tidak puas hati.

“Eh kena minta izin dulu ke? Laptop abang rosak la sebab itu abang guna laptop Alisya kejap. Takkan la tak boleh”, Syahid hanya menggelengkan kepalanya. Dia sudah sedia maklum tentang perangai adiknya yang sedikit kedekut itu.

Mana boleh. Lain kali minta la dulu”, kata Alisya sambil membuka langkah meninggalkan Syahid.

“Jangan lupa ok,laptop tu abang yang belikan untuk Alisya”, langkah Alisya terhenti dan berpaling memandang Syahid yang masih lagi menumpukan perhatian menyiram pokok.

“Abang ungkit ye?”, soal Alisya sambil tersengih.

“Eh mana ada tapi kalau abang ungkit pun tak salah kan?” Syahid hanya tersenyum. Alisya mendekati abangnya kembali. Alisya mencapai gunting yang berada di atas tanah kemudian memotong daun yang sudah kering. Syahid hanya memandang kelakuan adiknya itu. Pasti ada perkara yang ingin dibahaskannya.

“Abang tahu tak,ada tiga golongan yang tidak boleh masuk syurga?” soal Alisya sambil mendongakkan kepalanya,memandang Syahid yang sedang berdiri di sebelahnya.

“Tak tahu”, jawab Syahid pendek. Alisya mengeluh kecil,sedikit kecewa dengan sikap yang ditunjukkan oleh Syahid.

“Tiga golongan itu adalah orang yang durhaka kepada kedua orang tuanya, peminum khamar dan orang yang mengungkit pemberian, Syahid hanya mendiamkan diri apabila mendengar kata-kata Alisya itu. Alisya menyambung kembali kata-katanya lagi…

“Ungkit-mengungkit ni perbuatan yang peling dibenci dalam islam dan juga menyebabkan seseorang itu masuk neraka seperti sabda Rasulullah, “Ada tiga golongan di hari kiamat dimana Allah tidak berbicara, tidak melihat dan tidak pula mensucikan mereka dan bahkan bagi mereka siksa yang pedih. Yakni orang yang menutupkan sarungnya hingga mata kaki, orang yang mengungkit-ungkit pemberiannya, dan orang yang menawarkan dagangannya dengan sumpah palsu. (HR. Muslim)”, tiba-tiba Syahid tersenyum. Dia melangkah ke pili air dan memulasnya agar air berhenti mengalir.

“Abang mengungkit ada sebabnya, bukan minta balasan atau apa pun tapi abang hanya memberi peringatan kepada adik abang seorang ni supaya dia sentiasa beringat dan tidak sesekali meninggi diri”, tangan Alisya yang sedang galak memotong ranting pokok tiba-tiba terhenti. Dia berpaling memandang Syahid yang sudah duduk di meja yang berada di halaman sambil meneguk minuman. Alisya bingkas bangun dan duduk  berhadapan dengan Syahid.

“Lain ke?” soal Alisya, masih lagi ragu-ragu dengan alasan yang diberikan oleh abangnya itu. Syahid memandang Alisya sambil tersenyum manis.

“Wallahua’lam.. Mungkin cara abang macam mengungkit tapi itu bukanlah niat abang sebenarnya. Abang tak nak Alisya salahgunakan kebaikan yang telah orang lain berikan dan membuatkan Alisya meninggi diri ataupun lupa diri”, kata-kata syahid itu membuatkan Alisya berfikir sejenak. Adakah aku menyalahgunakan kebaikan orang terhadap aku,monolog Alisya sendiri di dalam hati.

Tapi mengungkit itu tetap salahkan?” soal Alisya tiba-tiba. Sekali lagi Syahid hanya tersenyum, rasa seronok pula melayan adiknya itu. Bukan senang dia boleh bersemuka dengan adiknya itu kerana Alisya agak sibuk kebelakangan ini.

“Betul kata Alisya tu,mengungkit adalah salah. Allah SWT akan menghilangkan pahala orang yang suka mengungkit-ungkit seperti pesan Rasulullah SAW, “Jauhilah olehmu akan mengungkit-ungkit pemberian kerana yang demikian itu dapat menggagalkan kesyukuran dan menghilangkan pahala.” (Hadis riwayat Muslim)

“Dari penjelasan ayat dan hadis itu, Alisya sendiri pun tahu kan,setiap muslim yang memberi dengan mengungkit-ungkit kembali termasuk perbuatan tercela yang dibenci oleh Allah SWT dan Rasul SAW. Sedangkan mengungkit pemberian adalah perbuatan yang tercela, inikan pula mengungkit sesuatu pemberian yang sebenarnya tanggungjawab kita dalam melaksanakan pemberian itu. Mengungkit juga merupakan perbuatan zalim yang akan menimbulkan permusuhan di antara pemberi dan penerimanya, sebab yang menerima merasa tercoreng nama baiknya, sementara pemberi akan timbul rasa sombong kepada orang yang pernah diberinya”, Alisya hanya tersengih mendengar penjelasan abangnya itu. Dahi Syahid mengerut melihat tingkah laku Alisya.

“Macam terkena batang hidung sendiri je” ,kata-kata Alisya itu membuatkan Syahid ketawa.

“Tapi situasi kita macam dah terbalik la”, kali ini dahi Alisya pula yang mengerut.

“Apa yang terbaliknya?” soal Alisya apabila melihat Syahid hanya tersenyum sambil mengunyah makanan.

“iyelah,si pemberi pula rasa tercoreng namanya manakala si penerima rasa sombong kepada orang yang memberinya”, tawa Syahid mula kedengaran lagi. Alisya hanya mencebik.

Allah s.w.t. berfirman,“Perkataan yang baik dan pemberian maaf lebih baik dari sedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan (perasaan penerima). Allah Maha Kaya lagi Maha Penyantun.” (al-Baqarah, 2: 263). Jadi abang minta maaf ye kalau Alisya rasa abang mengungkit sebab memang sudah kewajiban abang untuk membeli keperluan keluarga lebih-lebih lagi abang adalah ketua keluarga selepas ayah pergi. Alisya jangan ambil hati ye”, akhirnya Alisya hanya tersenyum walaupun hatinya dipagut kesedihan dan rasa bersalah mula bertamu di hati.
 
“Salah Alisya juga sebab berlagak tak tentu pasal. Alisya minta maaf ye”, Syahid bangun sambil membelai lembut kepala Alisya

“Jadi lepas ni boleh la abang pakai laptop Alisya tanpa izin ye”, kata Syahid lalu ketawa diikuti oleh Alisya.


Ingatlah Allah SWT telah berfirman yang bermaksud, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Aku tambahkan nikmat-Ku kepadamu. Dan jika kamu mengingkari nikmat-Ku, maka sesungguhnya azab-Ku amat pedih.” (Surah Ibrahim : 7)

~ kalau nak "like" ataupun "share"..sila klik DISINI
Post a Comment