Link Exchange

ikot..jangan tak ikot

Google+ Followers

Sunday, October 4, 2015

Setapak lagi?

Views

Assalammualaikum semua!

Selamat pagi. Moga kita sentiasa sihat dikala jerebu seakan tidak mahu hilang dari menyelebungi kita setiap hari.

Mungkin kita tidak sedar yang sebenarnya ramai yang tidak mahu menghadap pancaroba yang sentiasa terjadi di dunia ni. Tiap ujian hanya akan diberikan pada orang yang mampu untuk menghadapinya tapi tidak semuanya. Pada mulanya seakan tabah tapi terkulai di akhirnya. Dan ada pula yang sangkakan dunia tidak pernah akan berakhir. Mereka buat sesuka hati tanpa memikirkan tentang orang lain. Apa yang penting mereka puas.

Pabila aku baring di atas katil. Benda pertama yang aku akan tenung adalah kipas yang berpusing laju tanpa henti. Dan pabila aku menutup suisnya,kipas yang laju tadi berhenti secara berlahan-lahan. Ya, kipas hanya berhenti jika kita ingin menutupnya. Masa itu beredar dengan cepat tanpa kita sedar. Adakah maut juga dapat dijangka seperti kipas tadi? Pastinya tidak. Maut itu datang dengan tiba-tiba tanpa jangkaan. Ianya umpama kipas berhenti secara tiba-tiba kerana elektrik terputus secara mengejut. Duduklah kita keseorangan dalam kegelapan tanpa dapat berbuat apa.

Aku sudah cukup melihat ragam manusia di dunia ni. Jika aku tidak dapat mengawal hati dan perasaan, aku mungkin ada harapan menjadi gila. Hehe. Mungkin. Kadang-kadang terasa penatnya tidak terkira. Matang itu sentiasa membuatkan aku belajar dari kesilapan. Kesilapan yang aku langsung tidak mahu diulangi. Tapi hampa bila, semakin banyak langkah aku pergi membuatkan aku tidak mahu melangkah lagi. Setiap langkah aku akan sentiasa berhati-hati. Setapak ku di hadapan, aku akan berhenti sebentar dan melihat sekeliling. Risau itu tidak pernah hilang dari kamus hidup aku. 

Aku ni boleh diumpamakan seperti lirik lagu dalam lagu mawi yang bertajuk Al-Nuraa..

Ku imbas kembali sepanjang berjalanan
Ku cuba renungi setiap perbuatan
Ku tunduk malu,malu aku memikirkan pahala dan dosa yang tak dapat aku bezakan

Ku cuba berlari, lari dari realiti
Seperti ada tali yang menarik ku kembali
Aku masih tak faham, masih juga tak mengerti
Masih mencari-cari siapakah diri ku ini
Ku tanya pada hati moga diberi jawapan
Tapi ada dua suara yang sering kedengaran
Yang satu kata iya dan satu kata bukan
Kadangkala akal dan hati pun tak sehaluan

Namun ku tetap mencari dan juga terus berjalan
Selagi ada matahari dan selagi ada bulan
Selagi aku belum mengenal diri ini yang sebenar
Mana mungkin aku dapat mengenal tuhan

p/s: Moga aku lebih tabah lagi menjalani kehidupan di hadapan sana.

Post a Comment