Link Exchange

ikot..jangan tak ikot

Google+ Followers

Wednesday, September 18, 2013

Dah setahun?

Views
  



Selamat tengahari semua! Selamat menyambut Hari Malaysia walaupun dah lepas. Hehe. Seronok jugak bila dapat cuti direct ni. Sempat la aku jumpa family. Penat. Tak duduk diam aku, asyik berjalan je kerjanya.

Owh aku pun baru perasan yang aku dah lama tak hapdet aku punya blog. Biasa la, kemalasan sudah pun melanda. Aku tak mampu untuk menolaknya. Huahuahua. Apa yang dah setahun? Alhamdulillah, hari ni genaplah setahun aku menetap di bumi Batu Pahat, Johor. Rasa macam tak percaya plak. Masa berlalu tanpa aku sedar langsung. Walaupun setahun tu dengarnya macam pendek tapi dah banyak peristiwa terjadi. Sedih, gembira, gelisah, semuanya aku dah rasa. Itulah asam garam bila kat negeri orang kan? Aku pun tak banyak cerita sangat bila stay kat sini sebab tu aku biarkan labah-labah membuat sawang dengan sesuka hati mereka. Hanya cerita gempak je yang akan aku pamerkan, yang remeh-temeh tu aku rasa diketepikan dulu. Eh entri ni pun hal remeh-temeh jugak, apsal publish? Ekelleh, kecik hati aku. Haha.

Apa-apa pun tahniah buat pasukan Harimau Muda yang telah berjaya merangkul juara di Pesta Bola Merdeka dengan mengalahkan Myanmar 2-0. Hebat! Sangat Hebat. Kebetulan masa final tu aku kat rumah akak aku jadi boleh la aku ngadap bola di astro arena. Rugi la tak pergi Pahang erk. Hehe. Apa-apa pun Datuk Rajagopal patut tengok perlawanan malam tu. Jangan terlalu suka tonjol pemain hebat je, kadang-kadang pemain simpanan tak kurang hebatnya. Nak buat eskperimen pun pastikan ianya melibatkan semua ahli. Bukan sekadar pemain yang sudah ada nama tapi bila main, hampeh! Dia patut lebih bijak mengawal dan tahu di mana kelemahan para pemainnya. Jangan main terjah je. Eh eh..dah lari topik ni. Ops! Sorry......
 
Ni baru je setahun. Aku nak kena duduk sini sampai pencen tahu! Aisehmen terover plak. Hehe. Aku harap semua berjalan dengan lancar. Lepas ni makin banyak lagi komitmen yang aku kena fokuskan. Tiba-tiba terasa takde masa untuk aku meneropong siapakah "si dia" itu. InsyaAllah, moga Allah tunjukkan petanda buat aku. Tidak kira hadirnya itu dalam keadaan gopoh-gapah ataupun secara beradap-sopan. Ummi aku dah start buka topik tapi aku tak endahkan. Kalau orang lain risau dan sentiasa fikirkan tentang aku, inikan pula tuan empunya badan. Risau itu sentiasa ada tapi masanya belum lagi tiba. Doakan ye sahabat. 
 
Sampai di sini saja nukilan aku untuk kali ini. InsyaAllah, panjang umur pasti ketemu lagi. Peace, no war!!


Tuesday, September 3, 2013

Ada apa dengan 20sen?

Views
  
Selamat petang semua. Dah makan tengahari ke? Aku? Erm diet. Hahaha.....
Pastinya semalam ramai rakyat Malaysia khususnya orang dewasa (comfirm la orang dewasa kan,tak kan la budak2 kecik nak join skali kot) sakit hati, sakit jiwa, sakit jantung dan sewaktu dengannya bila PM kita baik hati dan pemurah tu umumkan minyak naik. Yeaaa!!! Semalam dah start pesta dengan besar-besaran di stesen minyak seluruh negara. Hebat PM kita. Grrrrrr........

Ada apa dengan 20sen? Ada orang marah-marah padahal 20sen je. Ada apa dengan 20sen? Kita yang kaya, berharta, ada kerja ni tak akan fikir pun pasal 20sen ni. Ala hal kecik jela. Kalau 20sen hilang pun buat tak tahu ataupun tak kisah. Betul kan? Tapi pernahkah kita fikir 20sen tu sangat berharga pada mereka yang tidak semampu kita, yang tidak setuah kita. Meh baca ayat ni. Aku rasa ni cantik sangat. Baca dan fahamilah tapi sorry la sebab aku pun kopi dan teh je kan. Hahaha....


Azlina Hasan

Kita bising minyak naik bukan kerana kita benci Malaysia.

Kita bising minyak naik bukan kerana kita tak mampu bayar.

Tapi...
Kita bising sebab janji tak serupa bikin.
Kita bising sebab kesiankan rakyat marhaen.
Memang kita berduit.
Memang kita berharta.

Namun,
jauh di pelusuk sana,
ada yang menghitung syiling.

Ada yang bekerja teruk terkontang kanting.
Mereka tak ada slip gaji.
Jauh sekali socso mahupun kwsp.Kerjanya keluar pagi balik dinihari.

Dan kalian pula berbicara indah persis pujangga metropolis?
Hanya 20 sen?
Itu pun nak bising?
Kerja lah lebih kuat lagi?
Beribadatlah lebih lagi?
Untuk dimurahkan rezeki?

Ya...
Sembang kalian sembang mereka yang berharta.
Sembang kalian sembang orang yang penuh wibawa.

Sedangkan ada mereka yang facebook pun tiada.
Motor buruk hanya tunggu masa.

Kerja lebih kuat dari si sarjana muda.

Kerja lebih ikhlas dari si phd mahupun master.

Hanya untuk mulut mereka sekeluarga.

Ya..
Mereka tak berharta.
Salah mereka kerana tidak berusaha di zaman muda.

Tapi adakah kita berilmu untuk menjadi penindas mereka?

Kalau itu sistem kehidupan.
Aku rela jadi bodoh dari kalian.Kerana aku taknak hilang perikemanusiaan.

# akhirnya ada bicara yg luah apa aku rasa. terima kasih!
oh kesian pada yg mereka yg tak sudah bicara "bersyukurlah dgn keamanan yg Malaysia ada." heyyyyy, ko tahu tak bersyukur tu ape?! dan ko yakin sgt ke Malaysia ni aman even jenayah sini sana... tembak menembak mcm dah kat SIAM dah?! bukaklah mata... jgn bercakap pakai voucer BRIM!

Monday, September 2, 2013

Kita berkata. Mereka bertindak?

Views
  


Selamat pagi semua. Setelah beberapa minggu takde entri, akhirnya hari ni aku ambil keputusan untuk tulis sesuatu yang sangat menarik perhatian aku. Mungkin kita tidak perasaan tapi mungkin juga perasaan, atau mungkin kita tidak mahu ambil tahu. Nak tunjuk hebat? Mungkin. Tapi sebelum aku memulakan penulisan aku ni, aku minta maaf jika ada perkataan yang kasar atau mengguris pihak2 yang tertentu. Aku takde niat nak sakitkan hati sesiapa pun, cuma hairan dengan sikap sesetengah orang ni.
 

Seperti sebelum2 ni, isu Palestin, Syria, Rohingya dan terbaru Mesir tidak pernah malap dari pentas dunia. Bukan setakat Blog tapi MukaBuku dan Pengicau penuh dengan kata2 yang cuba melawan anasir2 yang jahat lagi kejam itu. Ayat yang sering diajukan adalah "Dimanakah saudara2 kita yang lain?". Ianya boleh dikatakan soalan wajib. Baru beberapa hari saja kita baru menyambut Hari Merdeka dan ia dikatakan pentas pertunjukkan "barang hiasan" kita. Kapal Selam pun dikatakan "stok" semata-mata. Jangan berbicara soal dahulu kala kerana tahap kehebatan kita tidak setaraf dengan mereka yang sanggup berjuang mati-matian walaupun dengan ahli yang sedikit untuk menyelamatkan islam yang satu. Ada apa dengan kehebatan kita? Hanya mampu berkata2 atau mengarang panjang2 di dalam blog saja (macam yang aku tengah buat sekarang ni). Update segala status yang ada ataupun share segala maklumat dan kita hanya mampu kata. Ya Allah, kejamnya mereka (perkara yang aku lakukan juga).